Oleh: Rony Syahputra Nasution | Desember 15, 2008

Bocor Halus (Lagi…)

Pada sabtu pagi itu sekitar jam 6 pagi,
seperti biasa saya mengeluarkan alat transportasi andalan saya,
“Jagoan” si motor 125CC dari kandangnya,
hari itu juga bertepatan dengan hari jadinya yang ke 4,
walaupun sudah 4 tahun tapi “jagoan” saya ini masih kinclong dan mulus,
bebas dari modifikasi sedikit pun, semuanya masih original,
dan masih nyaman untuk digunakan.
setidaknya itu peniliaian teman-teman saya, bukan hanya saya pribadi,
jadi lebih objektif kan ^_^.

Walaupun hari sabtu itu merupakan hari libur dari aktivitas rutin saya,
tapi hari itu saya ada aktivitas yang mengharuskan keluar rumah dan menggunakan si “jagoan”,
side job ceritanya, mau nemuin calon client, cari tambahan uang dapur ^_^.

Dan ketika akan mengeluarkan “jagoan” dari tempatnya,
kok rasanya berat banget mendorong dari keluar tempatnya,
apakah dia marah karena beberapa hari ini saya tidak memandikannya,
terus terang saya juga rada sibuk dan males,
abis baru dimandiin, eh ujan lagi..ujan lagi…

Dooooor…ternyata pas liat ke arah ban belakang,
bener aja….kempessss..se kempes..kempes nya….
waduh…..si “jagoan” bener-bener marah kayanya.

Iseng2 nyoba ngisi angin pake pompa angin manual yang biasa buat isi angin ban dari sepeda dan bola,
ternyata…..bisa…..hehehe,
wah jangan2 seperti biasa kena penyakit BOCOR HALUS,
suatu penyakit yang akhir2 ini suka menjangkiti si “jagoan” kurang lebih sudah 3x dalam tahun ini,
4x  BOCOR HALUS sepanjang usianya, belum termasuk yang BOCOR BENERAN, (cukup sudah, jgn kejadian lagi grrrrrr).

Jam 7 setelah selesai mandi,
saya pun mengamati kembali si “jagoan”,
ternyata bener, ban belakang nya masih normal, ga kempes,
berarti bener BOCOR HALUS niy,
langsung saya bergegas pergi ke bengkel untuk ganti ban atau menambalnya.

Selepas jam 7an, saya sudah berkeliling ria di kota Cirebon,
situasi yang agak tidak biasa, agak lenggang jalanan kota Cirebon saat itu,
mungkin karena weekend dan anak sekolah sudah masuk pada jam segitu.

Menelusuri jalan-jalan di kota Cirebon,
mencari bengkel untuk ganti ban,
sambil cemas, takut jika ban belakang ke habisan angin atau malah bocor beneran.

Setelah menuju ke 3 lokasi bengkel resmi Honda yang biasa saya kunjungi,
hasilnya belum buka semua, mungkin karena masih kepagian,
akhirnya saya memutuskan untuk mengganti ban dalam atau menambalnya,
dipinggiran jalan saja,
saya menentukan pilihan untuk menggantinya di pinggiran jalan wahidin,
dekat rumah makan kabayan atau dekat pos polisi baru Gunung Sari,
alasannya lokasi yang nyaman dan insting saya saja.

Jam 7.50, terjadi transaksi dengan pemilik tambal ban, pak udin namanya,
terjadi obrolan singkat dan santai dari mulai jasa tambal ban, merk, kualitas sampe harga ban dalam.

Pak Udin (PU) : “ditambal atau diganti mas ?”.

Saya (SY) : “klo tambal berapa pak ?”.

PU : “tambal 6 ribu mas”.

SY : “klo ganti ban berapa pak ?”.

PU : “macem2 mas, klo J**** 25 ribu, klo yang MERAH itu 30 ribu”.

SY : “klo IRC, ada ga ? berapa ?”;

PU : “IRC ga ada mas, IRC mahal tapi sambungan di dop nya cepet rusak”.

SY : “jadi bagusnya yang mana J**** atau yang merah itu ?”.

PU : “klo bagus siy yang MERAH, karet nya tebal dan kuat, klo yg J**** tipis karetnya”.

SY : “30 rb, dah sama masangnya kan ?”.

PU : “iya. sudah mas”.

Akhirnya karena rasa percaya saya pada Pak Udin, saya pun memilih rekomendasi beliau.
sempat terpikir, kenapa pak Udin tidak menjadi seorang Executive Marketing,
dimana beliau mampu dengan baik melakukan “pemasaran” produk sehingga dapat menyakinkan konsumen.

gantibanSingkat kata pak Udin pun bekerja, mengganti ban dalam si “jagoan”,
disela-sela aktivitas beliau, terjadi obrolan mulai dari motor, politik, harga bbm, handphone dsb.
sempat terpikir oleh saya, jika beliau bukan orang yang biasa.

 

 

 

pakuPU : “mas ternyata ada pakunya.”

SY : “wah..ternyata ada paku nya yah pak.”

PU : “wah tapi kuat juga yah, di pompa dari jam 6 kuat sampe tadi jam 8an, aneh padahal ada pakunya lumayan gede”.

SY : “Motornya hebat pak (mungkin si “jagoan” ga mau nyusain tuannya hehe)”.

 

Dan akhirnya si “jagoan” siap digunakan, jangan sakit2 lagi yah
dan terima kasih selama +- 4 tahun menemani saya,
dalam suka dan duka ^_*.
nanti siang ke “salon” deh, buat service dan ganti oli sekalian dimandiin juga hehe.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: